Gila apa bodoh?

Suatu hari, Samijan yang mahasiswa psikologi bersama ketiga temannya
datang ke sebuah Rumah Sakit Jiwa untuk mengadakan penelitian kejiwaan
disana. Samijan kebetulan dapat pinjaman mobil mewah baru ayahnya.
Dengan bangga ia mengendarai mobil baru bersama teman-temannya.Sepulang
dari penelitian, tiba-tiba ban mobil Samijan kempes tepat di dekat
pintu gerbang Rumah Sakit Jiwa. Samijan pun turun sambil memaki-maki
dalam hati.
“Sial, sudah seharian ngumpul orang gila sekarang ban mobil gue kempes lagi”, gerutu Samijan.Samijan
lalu turun dari mobil dan mengganti ban mobil yang kempes dengan ban
cadangan. Malangnya, saat akan memasang kembali ban mobil, keempat mur
jatuh ke dalam lubang saluran air.”Sial.. sial.. sial…!”, maki Samijan. Giman, Ngaripun, dan Tukul teman Samijan pun hanya bisa mengangkat tangan.”Terus gimana Jan?”, tanya Tukul.”Ngga tahu, masa kita mesti jalan ke bengkel cari mur?”, jawab Samijan.Tiba-tiba
seorang pasien Rumah Sakit Jiwa yang dari tadi mengawasi keempat
mahasiswa psikologi itu nyeletuk, “Ambil aja dari masing-masing roda
satu mur lalu pasang di situ. Ntar kalau sudah ketemu bengkel baru beli
mur lagi”Samijan dan kawan-kawan tersenyum girang dan mulai
melepas satu mur dari masing-masing roda untuk memasang roda yang
murnya hilang.Setelah bersusah payah, akhirnya keempat roda
sudah terpasang dan mobil sudah siap jalan lagi. Tiba-tiba terbersit
satu pikiran di benak Samijan.”Loh, bapak tadi bisa ngasih saya ide cemerlang. Lalu kenapa bapak bisa di Rumah Sakit Jiwa?”, tanya Samijan.”Saya di sini karena gila mas. Bukan karena bodoh”, jawab si pasien sambil ngeloyor pergi.

Share!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Get Adobe Flash player