Berwisata ke Balikpapan

Foto-foto:sp/S Nuke ErnawatiPantai di Kota Balikpapan.

Balikpapan. Kota di wilayah Kalimantan Timur itu sedari dulu sudah populer. Menyebut Balikpapan, selalu menghubungkannya dengan minyak. Banyak yang menjuluki kota itu kota minyak, karena di situ terdapat kilang-kilang minyak Pertamina, belum lagi eksplorasi minyak di perairannya yang semakin menegaskan predikatnya.

Kadang orang mengira, Kota Balikpapan adalah ibu kota Provinsi Kalimantan Timur. Padahal, ibu kota Kalimantan Timur adalah Samarinda. Namun, mobilitas orang ke dan dari Balikpapan melalui Bandara Sepinggan, konon lebih banyak ketimbang mobilitas ke dan dari ibu kota provinsi itu.

Aktivitas bisnis di kota itu, kabarnya memang lebih banyak. Bila Anda suatu ketika berkesempatan bertandang ke Kota Balikpapan, jangan gundah dulu jika hanya bisa menikmati kota itu di sela-sela urusan bisnis atau pekerjaan yang ditugaskan kepada Anda. Kota itu masih bisa dinikmati sebagai kota wisata. Wisata dalam hal ini tentunya adalah membeli barang-barang khas sebagai suvenir dan juga wisata jajanan.

Apa yang bisa dieksplorasi di kota itu?

Coba kita mulai dari Bandara Sepinggan. Begitu mendarat di bandara itu, Anda masih diberi suasana Jakarta dengan adanya gerai Roti Boy di situ. Bolehlah sejenak menggigit roti aroma mocca dengan isian butter yang gurih manis itu dengan ditemani secangkir kopi atau teh panas agar penat di perjalanan udara sirna.

Selanjutnya, nikmati perjalanan darat Anda dengan menebarkan pandangan ke seluruh penjuru kota. Jalanan Kota Balikpapan berbukit-bukit dan Anda pasti akan terkesan dengan kebersihannya. Hampir tidak ada sampah bertebaran. Semuanya serbabersih, tak hanya jalan akses bandara, tetapi juga di setiap penjuru kota. Memang layak kota ini 13 kali mendapat Adipura karena kebersihannya itu.

Taman Monumen.

Pasar Inpres Kebun Sayur, Balikpapan, menjual barang kerajinan Kalimantan Timur.

Sensasi Kepiting

Masih punya sisa waktu? Ingin mencicip menu khas ala Kalimantan Timur? Pasti pengelola hotel tempat Anda menginap atau warga Kota Balikpapan yang Anda tanya, akan menyarankan untuk mencicip kepiting dan menu makanan laut lainnya.

Restoran yang menyajikan hidangan laut (seafood) memang mendominasi kota itu. Sebut saja Jalan Marsma Iswahyudi. Di jalan itu antara lain bisa dijumpai Rumah Makan Kepiting Dandito dan Kepiting Kenari. Semuanya mengunggulkan menu kepiting dan udang dengan bumbu racikan khas masing- masing.

Rumah Makan Dandito misalnya, selain menyediakan saus tiram dan lada hitam untuk mengadon kepitingnya, juga mengunggulkan saus spesial Dandito yang rasanya sangat lezat. Bila menyukai saus tiram, tapi bosan dengan rasa dominan tiram yang kadang bikin eneg, saus Dandito itu menjadi alternatif. “Saus Dandito ini hasil uji coba saya di dapur dengan mencampur bumbu-bumbu seperti jahe, bawang, dan sebagainya,” kata Rudi Setiawan, pemilik rumah makan tersebut kepada SP baru- baru ini.

Sementara itu, bila menjajal menu kepiting di Rumah Makan Kepiting Kenari, Anda akan dihadapkan pada pilihan saus asam manis dan lada hitam. Bagi penyukai rasa manis, menu kepiting asam manis adalah pilihan tepat. Kepiting berukuran besar yang memang menjadi andalan rumah makan itu, dibelah menjadi beberapa bagian dan dimasak dalam genangan kuah asam manis yang kental. Menyantapnya dengan mencocolkan potongan kepiting pada sambal yang juga rasanya manis, tetapi menggigit lidah karena pedas cabai merahnya yang berpadu dengan cuka yang kuat. Bila semula merasa saus asam manis itu kemanisan, Anda akan susah berhenti menyantap kepiting dalam menu itu, akibat sensasi sambalnya.

Bagaimana dengan menu kepiting lada hitamnya? Di Rumah Makan Dandito, saus lada hitam ini disajikan kental dengan rasa dominan manis gurih dengan tingkat kepedasan lada hitam yang pas, yang menggenangi setiap potongan kepiting. Menyantap kepitingnya, Anda tak akan berhenti menyendok saus lada hitamnya yang kental, dan membubuhkannya pada daging kepiting. Apalagi bila memesan kepiting betina, telur kepiting yang gurih padat berwarna oranye, bercampur dengan saus kental lada hitam itu, pasti membuat Anda lupa kandungan kolesterol kepiting yang tinggi! Tentang kolesterol ini, Rudi menyarankan untuk meminum air kelapa muda sebagai penetralisir.

Bagaimana dengan menu yang sama di Rumah Makan Kepiting Kenari? Menu kepiting lada hitam di rumah makan itu sangat berasa pedas lada hitam. Potongan kepiting pun, setiap cangkangnya dipenuhi bintik-bintik lada hitam yang ditumbuk kasar. Dengan kuah minimalis yang encer, menu kepiting lada hitam itu hanya diolah dengan irisan bawang bombay. Sensasi rasa pedas lada, bikin Anda, sekali lagi, susah berhenti mencari daging kepiting di sela cangkang kerasnya.

Kenikmatan menyantap kepiting itu, berefek sama ketika memesan udang galah dalam racikan bumbu yang sama. Di kedua rumah makan tersebut, udangnya juga sulit diacuhkan. Semuanya dira-cik dengan bumbu yang tepat oleh koki yang cerdas memuaskan konsumennya.

Mantau

Menyerah dengan efek kepiting dan udang yang mungkin menyebabkan ambang batas kolesterol Anda memberikan sinyal lampu merah? Ingin mencari menu khas lainnya di hari berikutnya? Cobalah mencicip soto banjar. Soto banjar ini aslinya memang masakan khas Banjarmasin, Kalimantan Selatan, yang bila ditempuh dari Kota Balikpapan melalui jalan darat memakan waktu sekitar enam hingga tujuh jam perjalanan.

Soto banjar ini sajiannya seperti soto ayam biasa, dengan soun, sedikit taoge, suwiran ayam, dan pelengkap berupa perkedel kentang dan emping goreng. Tetapi, bumbunya yang kuning bening, membuat rasa soto berbeda. Di samping bumbu soto ayam pada umumnya yang terdiri dari kunyit, bawang, merica, dan kemiri, soto banjar juga dibubuhi adas dan kayu manis. Porsi kayu manis yang sedikit, dan bertempur dengan adas, membuat soto banjar jauh dari wangi kayu manis. Setiap suap hangatnya bikin Anda tidak akan berhenti menyantap hingga soto tandas dari mangkoknya.

Makanan khas lain di kota itu adalah mantau. Mantau adalah bakpao padat. Anda pasti pernah menjumpai mantau kemasan di toko swalayan, di bagian frozen food. Di Kota Balikpapan, mantau menjadi menu utama yang disantap dengan aneka menu masakan ala Tionghoa. Bisa disantap dengan daging sapi atau ayam bumbu kungpao, atau bumbu merica.

Ada dua pilihan mantau yang bisa dinikmati, kukus atau goreng. Satu mantau berukuran diameter 10 cm, dihargai Rp 2.500 untuk penyajian kukus yang berwarna putih dan Rp 3.000 untuk penyajian goreng. Pastikan Anda memesan mantau goreng.

Jangan takut dengan minyak yang dipakai untuk menggoreng. Kendati digenangkan dalam minyak, mantau goreng tidak berminyak. Tampilannya berwarna cokelat sawo matang, dengan permukaan kering mengkilat. Ini karena mantau diolah padat. Saking padatnya adonan, tidak memberi kesempatan minyak goreng menelusup dan menggenangi mantau sehingga membuatnya basah berminyak.

Penjual mantau kesohor di Kota Balikpapan bisa ditemui di Restoran Suky di ruko baru Balikpapan dan Depot Simpang 4 Jalan Pandansari. Mantau-mantau itu bahkan disantap dengan daging menjangan yang dibumbu kungpao dan ditaburi kacang mede, dikenal dengan sebutan masak mede. Sepertinya, penjual tidak mengetahui bahwa berdasarkan lampiran PP No 7/1999 tanggal 27 Januari 1999, hewan menjangan termasuk fauna yang dilindungi.

Kepiting lada hitam.

Soto banjar.

Mantau.

Oleh-oleh

Puas mencicip dan perut sudah tak bisa menerima asupan lagi, kini saatnya berburu suvenir dan penganan kering. Di seantero Kota Balikpapan banyak yang menjual amplang kuku macan. Amplang adalah camilan yang terbuat dari ikan, bentuknya seperti kerupuk ikan ala Palembang dengan rasa yang nyaris sama, gurih ikan. Dibentuk kecil-kecil gemuk seperti kuku macan, kerupuk ikan ini disebut amplang kuku macan.

Amplang bisa diperoleh di setiap toko kue. Beberapa toko mengemasnya lengkap dengan tulisan “oleh-oleh khas Balikpapan”. Bila ingin membawa oleh-oleh berupa makanan, menu kepiting tersebut di atas juga bisa dibawa. Dua rumah makan tersebut mengemas kepiting dalam bungkus plastik bening yang tebal, untuk kemudian dimasukkan ke dalam kardus-kardus kecil yang ditutup rapat sehingga tidak berbau.

Suvenir apalagi yang bisa ditenteng dari Kota Balikpapan? Cobalah ke Pasar Inpres Kebun Sayur. Beli sayur? Sekilas namanya memang berkonotasi seperti itu, tetapi Pasar Kebun Sayur ini justru menjajakan aneka barang dan hiasan kerajinan khas Kalimantan Timur.

Di pasar itu Anda bisa membeli segala macam jenis kain batik dari batik bintik Kaltim hingga sasirai, sarung Samarinda, aneka batu untuk cincin, hiasan dinding, gelang, lukisan dan sebagainya. Tampilannya nyaris seperti Pasar Sukawati di Tabanan dan Pasar Kumbasari di Denpasar Bali yang isinya kerajinan. Bila terobsesi dengan nama Kebun Sayur dan bersikeras membeli sayur, ya tak mengapa, tinggal berjalan ke pasar di sebelahnya yang memang menjual sayur- mayur.

Bila senja mulai menjelang, cobalah menikmati pemandangan matahari terbenam di kota itu. Anda bisa menuju salah satu bukit dekat kawasan Pertamina, untuk melihat pemandangan Kota Balikpapan. Jika penjaga portal kawasan itu berbaik hati, di malam hari Anda bisa menikmati terangnya instalasi minyak di kawasan milik Pertamina itu. Kalaupun kesempatan itu tidak datang, di siang hari Anda bisa melihat gedung-gedung kuno peninggalan Belanda yang dijadikan kantor milik Pertamina.

Apalagi yang bisa dinikmati dari kota itu? Sebagai kota yang memiliki pantai, pantai di Kota Balikpapan bisa dinikmati tanpa terganggu pemandangan tanker minyak yang sedang berlabuh.

Pantai yang umum didatangi masyarakat adalah Pantai Lamaru dan Pantai Manggar. Pasir putihnya yang tebal, asyik ditapaki hingga ombak menghapus jejak-jejak kaki. Selain dua pantai tersebut, Pantai Monumen yang terletak di depan Taman Monumen, juga menjadi tempat masyarakat berkumpul dan sekadar lari pagi atau sore.

Tidak hanya itu, pantai lain yang tidak bernama, seperti pantai di depan Hotel Le Grandeur, juga sering disambangi penduduk setempat. Entah untuk bermain layangan, bola, ataupun menjaring ikan. Karena lokasinya yang dekat Bandara Sepinggan, di pantai itu pula, pemandangan take off dan landing pesawat bisa dinikmati. Nyaris seperti Pantai Jimbaran Bali.

Pantai itu juga menawarkan tumpukan pasir tebal dan yang pasti bersih, tak ada sampah. Jadi, sudah tidak ragu lagi bukan menikmati Kota Balikpapan di sela-sela menunaikan tugas? [SP/S Nuke Ernawati]

One thought on “Berwisata ke Balikpapan

  • 2 October 2008 at 16:10
    Permalink

    I have added it to my favourites, greetings. Many thanks

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

three × 1 =

Get Adobe Flash player