Mengelola Fitrah Perbedaan

By: enj
Menurut Ibnu Qayyim, lebih seratus masalah yang diperselisihkan dua sahabat ini. Namun Khalifah Umar tak ragu menjadikan Ibn Mas’ud tangan kanannya.

Ikhtilaf di tengah ummat tidak hanya terjadi saat ini. Jauh sebelum ini, bahkan masih pada masa Nabi Salallaahu ‘alaihi wa salam perbedaan pendapat itu sudah terjadi. Kadang-kadang Nabi membenarkan salah satu di antara sahabat yang sedang berselisih. Dalam hal-hal tertentu perbedaan itu dibiarkan saja.

Antara Abu bakar dan Umar bin Khaththab sering terjadi selisih pendapat, baik pada masa Rasulullah masih hidup maupun setelah beliau wafat. Di masa Rasulullah masih hidup, maka beliaulah yang selalu menjadi penengahnya. Kata putus atas sengketa pendapat itu selalu diambil oleh Rasulullah sehingga keduanya ikhlas menerima keputusan tersebut. Sesekali pendapat Abu Bakar yang dibenarkan Nabi, pada kali lain justru pendapat Umar yang dipakai. Siapapun yang “dimenangkan” tak merasa besar hati, sementara yang “dikalahkan” tak harus merasa rendah diri.

Ketika Rasulullah wafat, pun sudah ada ketegangan akibat beda pendapat antar para sahabat. Mereka berselisih paham mengenai tempat pemakaman Rasulullah Saw. Yang lebih besar lagi, mereka pun berselisih pendapat mengenai suksesi kepemimpinan sesudah Rasulullah Saw.

Kejadian di Bani Tsaqifah yang begitu tegang, hampir-hampir meruntuhkan persatuan mereka. Masing-masing pihak merasa sebagai pemimpin yang berhak memberi keputusan. Namun karena mereka adalah manusia-manusia pilihan yang dikader langsung oleh Nabiyullah Muhammad Saw, mereka mendasarkan perbedaan pendapat tersebut dari niat yang ikhlas, maka mereka pun berhasil menemukan satu kesepakatan. Akhirnya Umar bin Al Khattab pun membai’at Abu Bakar dan dikiuti para sahabat yang lain.

Perbedaan pendapat besar antara Umar dengan Abu Bakar pun berulang dalam berbagai kejadian. Dalam menyikapi suku-suku yang murtad hingga yang mengaku sebagai nabi palsu seperti Musailamah Al Kadzadzab, juga ketika menyikapi para tawanan wanita dari kaum yang kalah perang, masalah pembagian tanah hasil rampasan perang, hingga soal suksesi kepemimpinan. Namun perbedaan-perbedaan pendapat yang cukup runcing itu sama sekali tidak menimbulkan perselisihan di antara keduanya.

Begitu juga yang terjadi antara Umar Ibn Khattab dengan Abdullah Ibn Mas’ud, dua orang sahabat yang sama-sama tak diragukan kedalaman ilmu dan kecerdasannya kehebatannya oleh ummat. Keduanya berselisih pendapat dalam banyak hal. Menurut catatan yang dibuat oleh Ibnu Qayyim, masalah-masalah yang mereka perselisihkan ada lebih dari seratus buah. Tetapi sebegitu besar perselisihan mereka, tetap saja keduanya bisa bersatu dalam berbagai kecocokan pula. Sehingga Umar pun tak ragu menunjuk Abdullah bin Mas’ud sebagai pembantu dekatnya dalam menjalankan roda pemerintahan.

Silang pendapat ini bisa terjadi karena banyak sebab. Mungkin karena latar belakang keluarga, pergaulan, wawasan, tingkat pendidikan, watak dan sikap, serta masih banyak lagi. Allah mentaqdirkan manusia tidak ada satupun yang sama. Adalah wajar jika di antara manusia terjadi perbedaan pandangan, perbedaan pendapat dan sikap atas suatu masalah. Dalam satu soal mungkin ada yang sama pendapatnya, tapi dalam banyak soal yang lain mungkin berbeda. Yang demikian itu adalah sikap dasar manusia.

Antara suami istri tak bisa dipaksakan untuk sama pendapatnya. Dalam masalah selera saja sudah terjadi perbedaan, apalagi dalam hal pendapat. Perbedaan pendapat antara suami dan istri baru menjadi persoalan jika keduanya tidak terdapat sikap saling menerima dan menyesuaikan. Perbedaannya bukan persoalan. Yang menjadi soal adalah bagaimana mengelola (managing) perbedaan itu.

Rasulullah Saw adalah sosok manejer yang sukses. Beliau tidak hanya berhasil memadukan perbedaan antar individu sahabatnya, tapi juga memadukan perbedaan suku, ras dan golongan di bawah kepemimpinan Islam. Beberapa kabilah yang awalnya berselisih, bahkan sering angkat senjata, di bawah kepemimpinannya, mereka dipersatukan sembari tetap memaksimalkan aktualisasi berbagai sumberdayanya.

Andaikata saat ini ada figur pemimpin yang diakui keberadaannya oleh semua kalangan dan golongan, yang mempunyai tingkat kemampuan manejerial yang tinggi, berbagai perbedaan di kalangan ummat Islam tak perlu menghasilkan permusuhan, apalagi sampai ke tingkat perang.

Beberapa poin yang bisa dilakukan untuk mencegah perselisihan yang buruk adalah sebagai berikut:

1. Tujuannya Mencari Kebenaran

Mereka yang melakukan berbagai perbuatan, menghasilkan berbagai pemikiran dan pendapat, dengan tujuan menari kebenaran, ia akan bisa ikhlas dalam menghadapi segala permasalahan, termasuk di antaranya jika harus berbeda pendapat. Jika kebenaran yang dijadikan tujuan, maka biar pun pendapat pribadi ternyata keliru, buat mereka tak jadi masalah. Ketika kebenaran ditemukan, tak peduli siapa yang membawakan, akan mereka terima dengan baik, walau harus menyalahkan pendapat sendiri.

Sebaliknya mereka yang hanya bertujuan mengunggulkan diri sendiri, cenderung enggan menerima pendapat orang lain. Jika di hati kecilnya sedikit muncul rasa kagum terhadap pendapat orang lain, cepat ditepisnya karena khawatir ummat akan berpaling darinya. Bahkan demi mempertahankan pendapatnya, ia rela memutarbalikkan fakta maupun ayat-ayat Allah, demi menjatuhkan pendapat orang lain.

2. Berbaik Sangka

Hanya mereka yang ikhlas sajalah yang mampu berbaik sangka kepada orang yang melawan pendapatnya. Mereka yang bisa berbaik sangka kepada ‘lawannya’, selanjutnya akan bisa menemukan hal-hal positif yang dimiliki orang lain. Tetapi jika penyakit buruk sangka telah menyerang, hampir bisa dipastikan perselisihan akan mudah berkobar, mengingat hampir semua perbuatan ‘lawan’ akan dinilai negatif. Bahkan perbuatan maupun pendapat yang baik pun bisa menjadi salah karena adanya buruk sangka ini.

3. Koreksi Diri

Manakala seseorang siap untuk mengeluarkan sebuah pendapat, berarti ia pun harus siap untuk mengoreksi diri. Koreksi diri ini sudah harus dipraktekkan begitu ada perbedaan pendapat yang ditemui di lapangan. Bahkan sudah harus dilakukan sebelum seseorang memulai berargumentasi mempertahankan pendapatnya. Setelah koreksi diri dilakukan, ada perbaikan kualitas diri, barulah kita bisa mempertahankan pendapat kita dengan argumentasi kuat.

4. Berlapang Dada

Ketika Rasulullah Saw wafat, Umar ibn Khattab RadhiAllaahu ‘anhu marah, kemudian berdiri di atas podium dan sambil menghunus pedang mengancam akan membunuh siapa saja yang berani mengatakan bahwa Rasulullah telah wafat. Orang banyak ketakutan melihat kemarahan Umar itu.

Kemudian datanglah Abu Bakar mendekatinya dan mengingatkan Umar, akan ayat-ayat Allah antara lain surat az-Zumar 30 yang menyebutkan bahwa siapapun akan mati, dan surat Ali Imraan 144 yang mengingatkan agar setelah wafat Rasulullah ummat tidak murtad karenanya.

Mendengar peringatan itu, luluhlah hati Umar, dan mengakui kebenaran pendapat Umar. Walaupun saat itu beliau berada di depan orang banyak, beliau tak merasa malu untuk mengakui kesalahannya. Dengan ikhlas Umar bisa berlapang dada tanpa harus merasa malu.

5. Jauhi Kegaduhan dan fitnah

Disebutkan oleh Al Ajiri dalam kitabnya “Akhlaq Al Ulama”, apabila seorang ulama ditanya tentang suatu masalah yang ia tahu dapat menimbulkan kegaduhan dan fitnah di tengah-tengah kaum Muslimin, maka dia harus bisa mengelak daripadanya kemudian berusaha mengarahkan si Penanya pada pertanyaan-pertanyaan lain yang lebih baik, tanpa membuat si Penanya tersinggung atau kecewa.

Perselisihan akan semakin tajam, jika seorang pemimpin maupun ulama justru memancing reaksi umat dengan ucapan dan pendapatnya yang kontroversial. Hal-hal yang sudah sependapat tidak diangkat, justru yang rawan fitnah yang diperbincangkan. Jika umat sedang banyak mengalami konflik antar golongan, justru pendapat-pendapat kotroversial mengenai perbedaan golongan yang ia tonjolkan, dengan mengangkat kepentingan satu golongan dan mengabaikan golongan yang lain.

Atau pendapat yang kontroversial diluncurkan, demi menonjolkan namanya sebagai ulama, atau dilakukan untuk mengubah perhatian umat kepada kesalahan-kesalahan yang pernah ia lakukan.

6. Tidak Berdebat

Perbedaan pendapat akan menjadi berbahaya jika diikuti oleh perdebatan, seperti dipesankan hadits Rasulullah Saw yang diriwayatkan Muslim bin Yassar, “Waspadalah kamu terhadap perdebatan, karena sesungguhnya ia merupakan saat ketidaktahuan orang yang berilmu dan karenanya setan mencari kesalahannya.”

Rasulullah Saw pun bersabda pula, “Barangsiapa tidak mau berdebat karena mengaku salah, maka dia akan dibangunkan sebuah rumah di sekitar surga. Barangsiapa tidak mau berdebat karena mengaku benar maka dia akan dibangunkan sebuah rumah di tengah-tengah surga. Dan barangsiapa yang membaguskan akhlaq-akhlaqnya maka dia akan dibangunkan sebuah rumah di bagian atas surga.” (Diriwayatkan oleh At Tirmidzi yang menilainya sebagai hadits hasan. Sementara Al-Albani menganggapnya sebagai hadits shahih dalam ‘Shahih At Targhib Wa At Tarhib’) (Hamim Thohari)

Share!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

User Online

Back to Top
Get Adobe Flash player